Minggu, 24 April 2011

Tugas Akuntansi Internasional 6

AUSTRALIAN ACCOUNTING STANDARDS BOARD

Australian Accounting Standards Board (AASB) adalah Australia lembaga pemerintah yang mengembangkan dan memelihara standar pelaporan keuangan yang berlaku untuk entitas di sektor swasta dan publik dari ekonomi Australia . Juga, AASB memberikan kontribusi terhadap perkembangan global yang standar pelaporan keuangan dan memfasilitasi partisipasi masyarakat Australia dalam penetapan standar global. AASB's fungsi dan kekuasaan yang ditetapkan dalam Efek Australia dan Komisi Investasi Act 2001. (ASIC's) Peran Surat Berharga dan Investasi Australia Komisi adalah untuk menegakkan dan mengatur jasa keuangan perusahaan dan hukum untuk melindungi konsumen Australia, investor dan kreditur.

The AASB menggunakan kerangka kerja konseptual, yang meliputi Laporan Akuntansi Konsep (SAC 1 Definisi Pelapor dan SAC 2 Tujuan Tujuan Umum Pelaporan Keuangan) yang dikembangkan oleh mantan AASB dan Sektor Publik Dewan Standar Akuntansi (PSASB), untuk mengevaluasi usulan standar akuntansi.

Meskipun sejarah akuntansi Australia masih muda, Pengaruh Inggris bisa terlihat pada struktur akuntansi Australia, seperti kebanyakan Amerika Serikat, Australia tumbuh sebagai hasil dari migrasi warga inggris pada tahun 1800an. Oleh demikian praktek akuntansi Australia lebih fokus pada informasi yang diperlukan oleh investor dibandingkan dengan keperluan pajak negara tersebut. Pada tahun 1991, the Australian Securities & Invesment Commission di bentuk untuk membantu peraturan dan menyelenggarakan hukum perusahaan untuk melindungi konsumen, investor dan kreditor. Standar akuntansi dibuat oleh Australian Accounting Standards Board (AASB). Aslinya, ASSB bekerja sama dengan Public Sector Accounting Standards Board untuk membuat standar Australia. The Urgent Issues Group (UIG) dibangun pada tahun 1994 untuk membantu menunjuk isu mendesak dalam bidang akuntansi kebanyakan seperti Emergency Issues Task Force (EITF) di Amerika Serikat.

Pada tahun 1999, pengaturan standar Australia mereorganisasi ulang melalui The Corporate Law Economic Reform Program Act. Reorganisasi ini membuat Financial Reporting Council (FRC) mengatur tindakan AASB. FRC dapat memberikan AASB pengarahan tapi tidak akan bisa mempengaruhi isi dari standar akuntansi. AASB sekarang mempunyai tanggung jawab untuk membuat standar baik sektor publik maupun sektor pribadi dan bebas untuk mencari tim dan staf. UIG terus memberikan panduan mengenai isu akuntansi yang mendesak. Australia mengadopsi IFRS pada tahun 2005.

STANDARD APPLICATION

Seri asli Australia Standar Akuntansi (AASs), yang berlaku untuk badan yang tidak diatur dalam UU Korporasi, dikeluarkan oleh mantan AASB dan PSASB dari Yayasan Penelitian Australia Akuntansi (AARF) atas nama badan akuntansi profesional, sebelum sampai 2000. Seri asli AASB Standar (AASBs), yang berlaku untuk entitas yang diatur dalam UU Korporasi, juga dikeluarkan oleh mantan AASB, sebelum 2000. Kebanyakan AASs digantikan oleh AASBs untuk periode tahunan yang dimulai pada atau setelah tanggal 1 Januari 2005. Pada tanggal 1 Juli 2009, hanya AAS 25 Pelaporan Keuangan oleh Superannuation Rencana masih operasi. Kecuali AAS 25, sejak tahun 1991, semua standar yang dikeluarkan oleh AASB telah diberi label AASB Standar Akuntansi dan berlaku untuk semua jenis entitas.

Berdasarkan Corporations Act 2001 Australia, banyak entitas harus menerapkan Standar Akuntansi Australia ketika menyiapkan laporan keuangan mereka. Beberapa entitas sektor publik wajib menerapkan Standar Akuntansi Australia dengan salah satu undang-undang Persemakmuran, negara bagian atau wilayah, melalui petunjuk khusus untuk pembuat atau pelaporan kerangka kerja yang ditetapkan pedoman atau peraturan.

Anggota CPA Australia , The Institute of Chartered Accountants di Australia dan National Institute Akuntan memiliki kewajiban profesional untuk mengambil semua langkah yang wajar dalam kekuasaan mereka untuk memastikan bahwa entitas dengan yang mereka terlibat sesuai dengan Standar Akuntansi Australia ketika mempersiapkan keuangan mereka untuk tujuan umum laporan.

ADOPTED STANDARDS

Sejak tahun 2002, dilaksanakan AASB arah strategis yang luas dari Australian Financial Pelaporan Council (FRC) untuk mengadopsi Dewan Standar Akuntansi Internasional (IASB) standar untuk periode pelaporan keuangan yang dimulai pada atau setelah tanggal 1 Januari 2005.Pada bulan Juli 2004, AASB mengadopsi sejumlah standar yang berlaku dari tahun 2005, termasuk:

§ Australia Standar Akuntansi yang menggabungkan IASB Standar

§ Lain AASB Standar mendukung Standar Akuntansi Australia yang menggabungkan IASB Standar

§ Lain AASB Standar yang berlaku untuk jenis tertentu entitas

Standar Akuntansi Australia yang menggabungkan IASB Standar meliputi:

§ AASB 1 Pertama-waktu Penerapan Standar Akuntansi Australia, AASB 2 berbasis Pembayaran Share, dll, yang menggabungkan IFRS1-waktu Adopsi Pertama Standar Pelaporan Keuangan Internasional, IFRS 2 berbasis Pembayaran Share, dll, menjadi Standar yang dikeluarkan oleh IASB sejak tahun 2001.

§ AASB 101 Penyajian Laporan Keuangan, AASB 102 Persediaan, dll, yang menggabungkan IAS 1 Penyajian Laporan Keuangan, IAS 2Persediaan, dll, menjadi Standar yang diterbitkan oleh Komite Standar Akuntansi Internasional (IASC), yang merupakan pendahulu IASB.

Untuk periode tahunan yang dimulai pada atau setelah tanggal 1 Januari 2005, Standar Akuntansi Australia yang menggabungkan IASB Standar menggantikan rekan-rekan mereka sebelumnya Australia, jika ada. AASB Standar lainnya yang mendukung Standar Akuntansi Australia yang menggabungkan IASB Standar terdiri dari:

§ AASB 1031 Materialitas

§ AASB 1048 Interpretasi dan Aplikasi Standar

Australia saat ini Standar Akuntansi yang ada IASB Standar yang sesuai tetap berlaku di luar 1 Januari 2005, meskipun mereka mungkin diterbitkan kembali di masa depan untuk memperbaruinya dalam rezim yang baru. Ini termasuk:

§ AAS 25 Pelaporan Keuangan oleh Superannuation Rencana

§ Kontribusi AASB 1004, 1039 AASB Laporan Keuangan Ringkas, AASB 1049 Utuh Sektor Pemerintah Umum dan Pelaporan Keuangan Pemerintah, AASB 1050 Produk yang Diperintah, AASB 1051 Tanah Di bawah Jalan dan AASB 1052 Pengungkapan Pemisahan

PENERAPAN STANDAR AKUNTANSI INTERNASIONAL DI AUSTRALIA

Teks surat bersama yang dikirim pada tanggal 20 Oktober 2003 oleh Bapak Jeffrey Lucy, Wakil Ketua ASIC, dan Bapak Charles Macek, Ketua Dewan untuk Pelaporan Keuangan Ketua Dewan semua perusahaan publik dan 200 perusahaan swasta yang lebih besar. Surat tersebut meminta mereka untuk mengambil minat aktif dalam mempersiapkan awal untuk adopsi untuk diterapkan di Australia standar dari Dewan Standar Akuntansi Internasional.

"Seperti Anda akan sadar, Dewan Standar Akuntansi Australia (AASB) adalah menerapkan kebijakan mengadopsi standar dari Dewan Standar Akuntansi Internasional (IASB) untuk aplikasi di Australia. Perubahan ini mengikuti arah strategis yang luas yang diterbitkan kepada AASB pada bulan Juli 2002 oleh Pelaporan Keuangan Council (FRC) yang merupakan badan pengawas untuk setter standar independen.

Standar akuntansi Australia, yang mengikat secara hukum berdasarkan Undang-Undang Perusahaan, maka akan setara dengan Standar Pelaporan Keuangan Internasional (SAK). Seperti yang diusulkan, semua perusahaan yang diperlukan untuk melaporkan menurut Undang-Undang akan diminta untuk menyiapkan laporan keuangan sesuai dengan AASB setara dengan standar IASB untuk periode pelaporan keuangan yang dimulai pada atau setelah tanggal 1 Januari 2005. Efek dan Investasi Australia Commission (ASIC) akan bertanggung jawab untuk menegakkan kepatuhan terhadap standar baru.

Dalam mempertahankan kepentingan pelaporan keuangan berkualitas tinggi oleh perusahaan Australia selama periode transisi, dan untuk mempromosikan perlindungan investor dan kepercayaan pasar, baik FRC dan ASIC mendorong perusahaan papan dan manajemen untuk mempersiapkan awal untuk perubahan. Penerapan standar internasional merupakan isu manajemen strategis dan bukan hanya masalah teknis akuntansi.

Dalam banyak kasus, perusahaan perlu strategi changeover menanamkan yang akan mencakup penyelarasan sistem pelaporan internal dengan lingkungan eksternal pelaporan baru dan pengembangan strategi untuk menyiapkan analis dan stakeholder lainnya untuk berpotensi perubahan signifikan terhadap hasil pelaporan keuangan.

Sementara banyak dari standar akuntansi AASB yang ada telah diselaraskan dengan standar internasional dan setiap perubahan akan menjadi minimal, perubahan lainnya akan lebih kompleks dan memperkenalkan persyaratan baru besar bagi beberapa perusahaan.Selain itu, implementasi dari inisiatif ini mensyaratkan bahwa informasi keuangan komparatif yang disajikan kembali sesuai dengan standar konvergensi AASB. Untuk perusahaan dengan ujung tahun Desember-, ini akan membutuhkan penerapan standar tersebut, dengan beberapa pengecualian yang terbatas, dalam mempersiapkan neraca pada tanggal 1 Januari 2004 yang akan dibutuhkan untuk menentukan bahwa informasi komparatif. Untuk Juni tahun-akhir ini perlu dilakukan pada 1 Juli 2004.

"Kami menyadari survei terbaru yang dilakukan di Australia tentang tingkat kesadaran perubahan yang akan datang. Sedangkan didorong oleh tingginya tingkat kesadaran dengan petugas keuangan kepala, pengendali keuangan dan akuntan, survei menunjukkan berbagai tingkat kesiapan dalam hal pengetahuan yang terperinci, proses kebutuhan sumber daya, sistem dan implikasi pengumpulan informasi dan analisis dampak keuangan.

Hal ini diakui bahwa berurusan dengan beberapa aspek mempersiapkan pernyataan awal posisi keuangan, misalnya pada 1 Januari 2004, mungkin tertunda oleh fakta bahwa tidak semua konvergensi standar akuntansi yang diusulkan telah disetujui dan mungkin tidak sampai April 2004 . Namun demikian, hal ini tidak mencegah pengembangan dan implementasi strategi bisnis untuk mengelola apa yang pada bisnis dan risiko regulasi. Sampai saat ini, AASB akan mengeluarkan "standar yang diusulkan" sehingga teks standar tersedia untuk pihak yang berkepentingan. Tingkat kesiapan perusahaan sangat penting untuk transisi halus dan merupakan risiko utama pada tahun 2005 adopsi.

'Ketika standar-standar akan menjadi hukum, kegagalan untuk merencanakan transisi dan menerapkan strategi bisnis yang efektif untuk memenuhi batas waktu 2005 dapat mengakibatkan perusahaan Anda berada di risiko melanggar persyaratan pelaporan keuangan dariUndang-Undang.

Pendekatan proaktif dengan pelaksanaan standar dan menganalisis dampaknya juga akan memfasilitasi proses menjaga investor dan pengguna informasi lengkap hasil. Adalah penting bahwa perusahaan mengungkapkan kepada pemegang saham perbedaan bahan dari saat ini standar akuntansi di Australia yang mungkin timbul dari penerapan standar-standar baru. Dalam konteks ini pertimbangan juga harus diberikan untuk jika dan ketika dampak pada laporan posisi keuangan dari perusahaan adalah penting seperti bahwa kewajiban pengungkapan terus menerus mungkin timbul. Informasi alam ini akan menjadi penting dalam menunjukkan kepada pemegang saham dan pasar bahwa perusahaan telah mempertimbangkan dampak dan berkomitmen untuk pelaporan keuangan berkualitas dan pengungkapan.

Adalah penting karena itu dewan dan komite audit mengambil minat aktif. Kami percaya bahwa perusahaan Anda juga sudah lanjut dalam mengembangkan dan melaksanakan strategi untuk mengatasi hal ini inisiatif penting. "

Ditandatangani
Charles Macek, Ketua, Dewan Pelaporan Keuangan

Jeffrey Lucy, Wakil Ketua, ASIC

TENTANG LAYANAN INFORMASI

Australia GAAP publikasi tahunan yang memberikan gambaran tentang persyaratan utama Standar Akuntansi, Interpretasi dan Framework yang dikeluarkan oleh Dewan Standar Akuntansi Australia (AASB) yang digunakan untuk menyiapkan laporan keuangan bertujuan umum. Pernyataan ini secara bersama disebut sebagai GAAP, singkatan dari prinsip akuntansi yang berlaku umum.

Standar akuntansi Australia untuk mencari keuntungan-entitas yang diambil dari Standar Pelaporan Keuangan Internasional (IFRS), Framework, dan Interpretasi dikeluarkan oleh Dewan Standar Akuntansi Internasional (IASB); AASB Standar Akuntansi IASB Compliant. Sebagai AASB memiliki tanggung jawab untuk pelaporan keuangan bertujuan umum dalam waktu yang tidak-untuk entitas-laba di sektor swasta dan publik, standar akuntansi IFRS sumber, juga mengandung persyaratan Australia khusus untuk tidak-untuk entitas nirlaba yang dikembangkan oleh AASB.

Pelaporan keuangan di Australia terdiri atas ribuan halaman pernyataan akuntansi (Standar Akuntansi, Interpretasi, Dasar Kesimpulan, Aplikasi Bimbingan, dan Kerangka), ada juga Korporasi UU, Kelas ASIC Order dan bimbingan, dan ASX Corporate Governance Rekomendasi yang perlu dipertimbangkan. Menjaga up-to-date dengan ini adalah tugas yang menakutkan karena kuantitas belaka bahan yang dikeluarkan, sumber-sumber beragam asal, dan perubahan signifikan mengambil tempat dalam satu tahun. Australia GAAP akan membantu pengguna untuk memahami semua peraturan yang mengatur pelaporan keuangan pada tanggal 1 Januari dengan deskripsi perkembangan keuangan tahun sebelumnya pelaporan.

Pengguna

Australia GAAP telah ditulis untuk membantu pembuat, mereka yang dituduh dengan pemerintahan, auditor, pengguna, regulator, akademisi, dan mahasiswa untuk memahami aturan-aturan yang mengatur penyusunan laporan tujuan umum dan tujuan khusus keuangan. Secara khusus, Australia SAK harus membantu:

· Akuntan dalam perdagangan, pemerintahan, industri dan praktek masyarakat yang membutuhkan referensi siap semua persyaratan utama dari kerangka kerja pelaporan keuangan Australia

· CA dan kandidat program CPA mempelajari modul pelaporan keuangan

· Di bawah lulusan siswa yang membutuhkan wawasan untuk struktur-standar, peraturan lingkungan, dan pernyataan akuntansi

· Mereka yang ingin update pada perkembangan pelaporan keuangan, dan

· Direksi dan lain-lain yang dibebankan oleh tanggung jawab pemerintahan akan menginginkan alat referensi yang komprehensif dan mudah dimengerti untuk pelaporan keuangan.

Struktur

Australia SAK terdiri dari semua persyaratan Standar Akuntansi Australia, Interpretasi, dan Kerangka Kerja; dikategorikan menjadi fitur kunci, aplikasi, pengukuran, dan bagian pengungkapan. Australian GAAP comprises: Australia SAK terdiri dari:

· Bagian 1: Pendahuluan

· Bagian 2: Tujuan Laporan Keuangan Umum

· Bagian 3: Neraca

· Bagian 4: Laporan Laba Rugi

· Bagian 5: Arus Kas

· Bagian 6: Catatan atas Laporan Keuangan

· Bagian 7: Industri dan Kegiatan berbasis Standar Akuntansi

· Bagian 8: UU Korporasi dan ASX

· Bagian 9: Draf Exposure Terpilih, dan

· Bagian 10: Persyaratan Pelaporan ASIC dan Kegiatan Surveillance.

Edisi Sebelumnya

Edisi terakhir diterbitkan Australia GAAP adalah 2005 (lebih dari 650 halaman). Ada sembilan edisi sebelumnya GAAP Australia:

· GAAP Australia 1997 Edisi 1 (Maret 1997)

· GAAP Australia 1998 Edisi 2 (Februari 1998)

· GAAP Australia 1999 Edisi 3 (Februari 1999)

· GAAP 2000 Edisi 4 Australia (Februari 2000)

· GAAP 2001 Australia 5th Edition (Februari 2001)

· GAAP Australia 2002 6 Edition (Februari 2002)

· GAAP Australia 2003 7 Edition (Februari 2003)

· Australia GAAP 2004 Edisi 8 (Maret 2004), dan

· Australia GAAP 2005 9th Edition (Maret 2005).

Edisi Lancar

Edisi 10 untuk pernyataan pada tanggal 1 Januari 2008 saat ini sedang dikembangkan. Bagian dari Australia PSAK akan semakin dirilis sepanjang tahun 2008 melalui login klien khusus untuk berlangganan tahunan.

Produk Lainnya Pelaporan Keuangan dan Jasa

Australia GAAP adalah bagian dari suite terpadu produk pelaporan keuangan (GAAP Alert, e-GAAP Update, dan GaAs Insight) dan jasa (nasihat dan pelatihan disesuaikan) untuk membantu mengelola risiko keuangan Anda pelaporan.

Manfaat

Manfaat dari PABU Australia adalah:

· Berisi publikasi dalam satu keterangan lengkap tentang persyaratan GAAP Australia pada tanggal 1 Januari

· Disajikan dalam cara perwakilan dari laporan keuangan

· Mudah dibaca dan mudah digunakan

· Sebuah biaya sarana yang efektif untuk menjaga PABU Australia di ujung jari Anda

· Ditulis oleh para ahli diakui dalam pelaporan keuangan - Colin Parker, FCA, Kepala PSAK Consulting dan Bruce Porter FCA, Audit dan Teknis Partner di Deloitte. Keduanya merupakan anggota AASB.

DAFTAR PUSTAKA

http://en.wikipedia.org/wiki/Australian_Accounting_Standards_Board

http://www.frc.gov.au/reports/other/letter.asp

http://www.google.co.id/

Selasa, 05 April 2011

Tugas Akuntansi Internasional 5

KERANGKA KONSEP UNTUK

PELAPORAN KEUANGAN 2010

SEJARAH ATAS KERANGKA


April 1989
Kerangka Dasar Penyusunan dan Penyajian Laporan Keuangan (Kerangka)

disetujui oleh Dewan IASC

Juli 1989 Framework telah diumumkan

April 2001 Framework diadopsi oleh IASB.

September10 Kerangka Konseptual Pelaporan Keuangan 2010 (Kerangka IFRS) yang disetujui oleh IASB


HUBUNGAN INTERPRETASI

Masalah Berkaitan dengan Kerangka bahwa IFRIC Tidak Tambahkan ke di Agenda

PERUBAHAN DALAM PERTIMBANGAN ATAS OLEH IASB

• Proyek IASB Kerangka konseptual.



TUJUAN DAN STATUS KERANGKA


Kerangka IFRS menggambarkan konsep dasar yang mendasari penyusunan dan penyajian laporan keuangan bagi pengguna eksternal. Kerangka IFRS berfungsi sebagai panduan kepada Dewan SAK dalam mengembangkan masa depan dan sebagai panduan untuk menyelesaikan isu-isu akuntansi yang tidak ditujukan langsung dalam Standar Akuntansi Internasional atau Standar Pelaporan Keuangan Internasional atau Interpretasi.

Dengan tidak adanya Standar atau Interpretasi yang secara khusus berlaku untuk transaksi, manajemen harus menggunakan penilaian dalam mengembangkan dan menerapkan suatu kebijakan akuntansi yang menghasilkan informasi yang relevan dan dapat dipercaya. Dalam membuat penilaian itu, IAS 8,11 mengharuskan manajemen untuk mempertimbangkan definisi, kriteria pengakuan, dan konsep pengukuran untuk aset, kewajiban, pendapatan, dan pengeluaran dalam Kerangka IFRS. Ini elevasi pentingnya [IFRS] Framework ditambahkan tahun 2003 revisi IAS 8.

KERANGKA IFRS

Cakupan

IFRS Kerangka adresses:

• tujuan pelaporan keuangan

• karakteristik kualitatif informasi keuangan yang berguna

• perusahaan pelapor

• definisi, pengakuan dan pengukuran unsur-unsur dari laporan keuangan yang dibuat

• konsep modal dan pemeliharaan modal

[IFRS Framework, Lingkup]

Bab 1: Tujuan pelaporan keuangan untuk tujuan umum

Pengguna utama dari pelaporan keuangan untuk tujuan umum adalah investor hadir dan potensial, kreditur dan kreditur lainnya, yang menggunakan informasi tersebut untuk membuat keputusan tentang membeli, menjual atau menahan saham atau instrumen hutang dan menyediakan atau menetap pinjaman atau bentuk-bentuk kredit. [F OB2]

Para pengguna utama membutuhkan informasi tentang sumber daya entitas tidak hanya untuk menilai prospek entitas untuk masa arus kas bersih tetapi juga bagaimana manajemen efektif dan efisien telah melaksanakan tanggung jawab mereka untuk menggunakan sumber daya yang ada entitas (yaitu, pelayanan). [F OB4]
Kerangka IFRS mencatat bahwa laporan keuangan bertujuan umum tidak dapat menyediakan semua informasi yang pengguna mungkin perlu untuk membuat keputusan ekonomi. Mereka akan perlu mempertimbangkan informasi terkait dari sumber lain juga. [F OB6]

Kerangka IFRS mencatat bahwa pihak lain, termasuk regulator kehati-hatian dan pasar, dapat menemukan laporan keuangan bertujuan umum berguna. Namun, Dewan menganggap bahwa tujuan pelaporan keuangan untuk tujuan umum dan tujuan peraturan keuangan mungkin tidak konsisten. Oleh karena itu, regulator tidak dianggap sebagai pengguna primer dan laporan keuangan bertujuan umum tidak terutama ditujukan kepada regulator atau pihak lain. [OB10 F dan F BC1.20-SM 1,23]


Informasi tentang sumber-sumber ekonomi suatu entitas pelaporan itu, klaim, dan perubahan sumber daya dan klaim


Ekonomi sumber daya dan klaim

Informasi tentang sifat dan jumlah sumber ekonomi suatu entitas pelaporan dan klaim membantu pengguna untuk menilai kekuatan keuangan yang entitas dan kelemahan, untuk menilai likuiditas dan solvabilitas, dan perlu dan kemampuan untuk memperoleh pembiayaan. Informasi tentang persyaratan pembayaran klaim dan membantu pengguna untuk memprediksi bagaimana arus kas masa depan akan didistribusikan di antara mereka dengan klaim atas entitas pelaporan. [F OB13]

Sumber daya ekonomi Sebuah entitas pelaporan dan klaim yang dilaporkan dalam laporan posisi keuangan. [Lihat 1.54-80A IAS]


Perubahan sumber daya ekonomi dan klaim

Perubahan pada sumber-sumber ekonomi suatu entitas pelaporan dan hasil klaim dari kinerja yang entitas dan dari kejadian atau transaksi lainnya seperti penerbitan instrumen hutang atau ekuitas. Pengguna perlu untuk dapat membedakan antara kedua perubahan ini. [F OB15]

Informasi tentang kinerja keuangan suatu entitas pelaporan selama satu periode, yang mewakili perubahan dalam sumber daya ekonomi dan klaim lain dari yang diperoleh secara langsung dari investor dan kreditur, berguna dalam menilai kemampuan entitas lalu dan masa depan untuk menghasilkan arus kas bersih. Informasi tersebut juga dapat menunjukkan sejauh mana peristiwa ekonomi secara umum telah mengubah kemampuan entitas untuk menghasilkan arus kas masa depan. [F OB18-OB19]

Perubahan pada sumber-sumber ekonomi suatu entitas dan klaim disajikan dalam laporan laba rugi komprehensif. [Lihat IAS 1,81-105]


Kinerja keuangan tercermin dari arus kas masa lalu

Informasi tentang arus kas suatu entitas pelaporan selama periode pelaporan juga membantu pengguna untuk menilai kemampuan entitas untuk menghasilkan arus kas bersih masa depan. Informasi ini menunjukkan bagaimana perusahaan memperoleh dan menghabiskan kas, termasuk informasi mengenai pinjaman dan pembayaran utang, dividen kas kepada pemegang saham, dll [F OB20]

Perubahan arus kas entitas disajikan dalam laporan arus kas. [Lihat IAS 7]

Perubahan sumber daya ekonomi dan klaim bukan berasal dari kinerja keuangan
Informasi mengenai perubahan dalam sumber-sumber ekonomi suatu entitas dan klaim yang dihasilkan dari peristiwa dan transaksi selain kinerja keuangan, seperti masalah instrumen ekuitas atau distribusi kas atau aktiva lainnya kepada pemegang saham perlu untuk melengkapi gambar dari perubahan total dalam ekonomi entitas sumber daya dan klaim.

[F OB21]

Perubahan pada sumber-sumber ekonomi suatu entitas dan klaim yang bukan berasal dari kinerja keuangan disajikan dalam laporan perubahan ekuitas. [Lihat IAS 1,106-110]

Bab 2: Entitas Pelaporan

Bab tentang Pelapor akan disisipkan setelah IASB telah menyelesaikan re-musyawarah yang mengikuti ED/2010/2 Draft Paparan diterbitkan pada bulan Maret 2010.

Bab 3: karakteristik kualitatif informasi keuangan yang berguna

Karakteristik kualitatif laporan keuangan yang berguna mengidentifikasi jenis informasi yang mungkin paling berguna bagi pengguna dalam membuat keputusan tentang perusahaan pelapor atas dasar informasi dalam laporan keuangan. Karakteristik kualitatif berlaku untuk informasi keuangan dalam laporan keuangan bertujuan umum serta informasi keuangan yang disediakan dengan cara lain. [F QC1, QC3]


Informasi keuangan berguna bila relevan dan mewakili setia apa yang dimaksudkan untuk mewakili. Kegunaan informasi keuangan ditingkatkan jika sebanding, dapat diverifikasi, tepat waktu dan dapat dimengerti. [F QC4]


Fundamental karakteristik kualitatif

Relevansi dan perwakilan setia adalah karakteristik kualitatif mendasar dari informasi keuangan yang bermanfaat. [F QC5]


Relevansi
Informasi yang relevan keuangan mampu membuat perbedaan dalam keputusan yang dibuat oleh pengguna. Informasi keuangan mampu membuat perbedaan dalam keputusan jika memiliki nilai prediksi, nilai konfirmatori, atau keduanya. Nilai prediksi dan nilai konfirmasi informasi keuangan yang saling terkait. [F QC6-QC10]

Materialitas merupakan aspek entitas-spesifik relevansi berdasarkan sifat atau besarnya (atau keduanya) dari item yang informasi tersebut berhubungan dalam konteks laporan keuangan entitas individu. [F QC11]

Setia representasi

Tujuan umum laporan keuangan merupakan fenomena ekonomi di kata dan angka, Supaya bermanfaat, informasi keuangan tidak hanya harus relevan, juga harus mewakili setia fenomena ini dimaksudkan untuk mewakili. Karakteristik mendasar berusaha untuk memaksimalkan karakteristik yang mendasari kelengkapan, netralitas dan kebebasan dari kesalahan. [F QC12] Informasi harus relevan dan setia baik mewakili jika ingin bermanfaat. [F QC17]

Meningkatkan karakteristik kualitatif

Komparatif, verifiability, ketepatan waktu dan dimengerti karakteristik kualitatif yang meningkatkan kegunaan dari informasi yang relevan dan setia diwakili. [F QC19]

Komparatif
Informasi tentang suatu entitas pelaporan lebih berguna jika dapat dibandingkan dengan informasi yang sama tentang entitas lain dan dengan informasi yang sama tentang entitas yang sama untuk periode atau tanggal lain. Komparatif memungkinkan pengguna untuk mengidentifikasi dan memahami kesamaan, dan perbedaan antara, item. [F QC20-QC21]

Verifiability
Verifiability membantu untuk memastikan bahwa informasi merupakan pengguna setia fenomena ekonomi memiliki tujuan untuk mewakili. Verifiability berarti bahwa pengamat berpengetahuan dan independen yang berbeda bisa mencapai konsensus, meskipun tidak selalu perjanjian lengkap, bahwa penggambaran tertentu merupakan representasi setia. [F QC26]


Ketepatan waktu

Ketepatan waktu berarti informasi yang tersedia kepada para pengambil keputusan dalam waktu yang akan mampu mempengaruhi keputusan mereka. [F QC29]

Understandability
Mengklasifikasikan, karakteristik dan penyajian informasi secara jelas dan ringkas membuatnya dimengerti. Sementara beberapa fenomena tersebut inheren kompleks dan tidak dapat dibuat mudah dipahami, untuk mengeluarkan informasi tersebut akan membuat laporan keuangan tidak lengkap dan berpotensi menyesatkan. Laporan keuangan disusun untuk pengguna yang memiliki pengetahuan yang cukup atas aktivitas bisnis dan ekonomi dan yang meninjau dan menganalisa informasi dengan ketekunan. [F QC30-QC32]

Menerapkan karakteristik kualitatif meningkatkan

Karakteristik kualitatif Meningkatkan harus dimaksimalkan sampai tingkat yang diperlukan. Namun, meningkatkan karakteristik kualitatif (baik secara individual atau kolektif) memberikan informasi yang berguna jika informasi yang tidak relevan atau tidak diwakili dengan setia. [F QC33]

Kendala biaya pada pelaporan keuangan yang berguna

Biaya merupakan kendala luas atas informasi yang dapat disediakan oleh laporan keuangan bertujuan umum. Pelaporan informasi tersebut membebankan biaya dan biaya-biaya harus dibenarkan oleh manfaat dari pelaporan informasi tersebut. IASB menilai biaya dan manfaat dalam kaitannya dengan pelaporan keuangan umum, dan tidak hanya dalam kaitannya dengan entitas pelaporan individu. IASB akan mempertimbangkan apakah entitas ukuran yang berbeda dan faktor lainnya membenarkan persyaratan pelaporan yang berbeda dalam situasi tertentu. [F QC35-QC39]

Bab 4: Kerangka: teks yang tersisa

Bab 4 berisi teks sisa Kerangka disetujui pada tahun 1989. Sebagai proyek ini untuk merevisi Kerangka berlangsung, paragraf yang relevan dalam Bab 4 akan dihapus dan diganti dengan Bab baru dalam Kerangka IFRS. Sampai diganti, paragraf dalam Bab 4 memiliki tingkat yang sama kewenangan dalam SAK seperti yang dalam Bab 1-3.

Asumsi yang mendasari

IFRS Kerangka menyatakan bahwa asumsi kelangsungan usaha ini asumsi yang mendasari. Dengan demikian, laporan keuangan menganggap bahwa suatu entitas akan terus beroperasi tanpa batas waktu atau, jika anggapan bahwa tidak sah, pengungkapan dan dasar yang berbeda dari pelaporan yang diperlukan. [F 4.1]


Elemen-elemen Laporan Keuangan

Laporan Keuangan menggambarkan dampak keuangan dari transaksi dan peristiwa lain dengan mengelompokkan mereka ke dalam kelas yang luas sesuai dengan karakteristik ekonomi mereka. Kelas-kelas yang luas ini disebut unsur-unsur laporan keuangan.
Unsur-unsur terkait langsung dengan posisi keuangan (neraca) adalah: [F 4.4]
Aktiva

Kewajiban

Ekuitas


Unsur-unsur terkait langsung dengan kinerja (laporan laba rugi) adalah: [F 4,25]
Pendapatan

Biaya


Laporan arus kas mencerminkan unsur-unsur laporan laba rugi dan beberapa perubahan dalam unsur neraca.

Definisi elemen-elemen yang berkaitan dengan posisi keuangan

Aset. Suatu aset sumber daya yang dikontrol oleh entitas sebagai akibat peristiwa masa lalu dan dari mana manfaat ekonomi masa depan yang diharapkan mengalir ke entitas. [F 4.4 (a)]

Kewajiban. Kewajiban adalah kewajiban kini perusahaan yang timbul dari peristiwa masa lalu, penyelesaian yang diharapkan dapat mengakibatkan arus keluar dari entitas sumber daya dan manfaat ekonomi. [F 4.4 (b)]

Ekuitas. Ekuitas adalah kepentingan sisa dalam aset perusahaan setelah dikurangi

semua kewajibannya. [F 4.4 (c)]


Definisi elemen-elemen yang berkaitan dengan kinerja

Pendapatan. Penghasilan adalah kenaikan manfaat ekonomi selama periode akuntansi dalam bentuk arus masuk atau perangkat tambahan aset atau penurunan kewajiban yang mengakibatkan kenaikan ekuitas, selain yang berkaitan dengan kontribusi dari peserta ekuitas. [F 4,25 (a)]

Beban. Beban penurunan manfaat ekonomi selama periode akuntansi dalam bentuk arus keluar atau depletions incurrences aset atau kewajiban yang mengakibatkan penurunan ekuitas, selain yang berkaitan dengan distribusi kepada peserta ekuitas. [F 4,25 (b)]

Definisi laba rugi mencakup baik pendapatan dan keuntungan. Pendapatan muncul dalam perjalanan dari aktivitas normal entitas dan disebut dengan berbagai nama yang berbeda termasuk penjualan, biaya, bunga, dividen, royalti dan sewa. Laba merupakan item lainnya yang memenuhi definisi penghasilan dan mungkin, atau tidak mungkin, timbul dalam rangka kegiatan normal dari suatu entitas. Keuntungan merupakan kenaikan manfaat ekonomi dan dengan demikian tidak berbeda dalam alam dari pendapatan. Oleh karena itu, mereka tidak dianggap sebagai merupakan elemen yang terpisah dalam Kerangka IFRS. [4,29 F dan F 4,30

Definisi beban mencakup kerugian serta beban yang yang timbul dalam pelaksanaan aktivitas normal entitas. Beban yang timbul dalam pelaksanaan aktivitas normal entitas meliputi, misalnya, biaya penjualan, gaji dan penyusutan. Mereka biasanya mengambil bentuk arus keluar atau berkurangnya aktiva seperti kas dan setara kas, persediaan, aktiva tetap. Kerugian merupakan item lainnya yang memenuhi definisi beban dan mungkin, atau tidak mungkin, timbul dalam rangka kegiatan normal entitas. Kerugian merupakan penurunan manfaat ekonomi dan dengan demikian mereka tidak berbeda di alam dari biaya lainnya. Oleh karena itu, mereka tidak dianggap sebagai elemen terpisah dalam Kerangka Kerja. [4,33 F dan F 4,34]


Pengakuan Unsur Laporan Keuangan

Pengakuan adalah proses menggabungkan dalam neraca atau laporan laba rugi item yang memenuhi definisi elemen dan memenuhi kriteria berikut untuk pengakuan: [F 4,37 dan F 4.38]

Besar kemungkinan bahwa manfaat ekonomi masa depan berkenaan dengan aset tersebut akan mengalir ke atau dari entitas; dan

Biaya yang item atau nilai dapat diukur dengan keandalan.
Berdasarkan kriteria umum:

Suatu aset diakui di neraca apabila besar kemungkinan bahwa manfaat ekonomi masa depan akan mengalir ke entitas dan aset memiliki biaya atau nilai yang dapat diukur dengan andal. [F 4,44]

Kewajiban diakui dalam neraca apabila besar kemungkinan bahwa suatu arus keluar sumber daya yang memiliki manfaat ekonomi hasil dari penyelesaian kewajiban kini dan jumlah di mana penyelesaian akan berlangsung dapat diukur dengan andal. [F 4,46]

Pendapatan diakui pada laporan laba rugi pada saat kenaikan manfaat ekonomi masa depan yang berkaitan dengan peningkatan aktiva atau penurunan kewajiban telah timbul yang dapat diukur dengan andal. berarti ini, pada dasarnya, bahwa pengakuan pendapatan terjadi bersamaan dengan pengakuan kenaikan aset atau penurunan kewajiban (misalnya, kenaikan aktiva yang timbul dari penjualan barang atau jasa atau penurunan kewajiban yang timbul dari pencabutan utang hutang). [F 4,47]
Beban diakui pada saat penurunan manfaat ekonomi masa depan yang berkaitan dengan penurunan aset atau kenaikan kewajiban telah timbul yang dapat diukur dengan andal. berarti ini, pada dasarnya, bahwa pengakuan beban terjadi bersamaan dengan pengakuan kenaikan kewajiban atau penurunan aset (misalnya, akrual hak karyawan atau penyusutan peralatan). [F 4,49]

Pengukuran Unsur Laporan Keuangan

Pengukuran menugaskan melibatkan jumlah uang di mana elemen-elemen laporan keuangan harus diakui dan dilaporkan. [F 4,54]

Kerangka IFRS mengakui bahwa berbagai pengukuran digunakan sekarang untuk derajat yang berbeda dan dalam berbagai kombinasi dalam laporan keuangan, termasuk: [F 4,55]
Sejarah biaya

Biaya Kini

Realisasi bersih (settlement) nilai

Nilai (discounted)


Harga perolehan adalah dasar pengukuran yang paling umum digunakan saat ini, tetapi biasanya dikombinasikan dengan pengukuran lainnya. [F. 4,56] Kerangka IFRS tidak termasuk konsep atau prinsip-prinsip untuk memilih jenis basis pengukuran harus digunakan untuk elemen tertentu laporan keuangan atau dalam keadaan tertentu. Namun, standar individu dan interpretasi melakukan memberikan bimbingan ini


SUMBER :

http://www.ifrs.org/IFRSs/Official+Unaccompanied+IFRS+Translations.htm

http://www.ifrs.org/IFRSs/IFRS.htm